Friday, 8 March 2013

Lahad Datu Anwar Pohon Nyawa Bapa Saiful Hulurkan Laluan

Tinggal satu-tiga minggu lagi dan bila-bila masa sahaja parlimen bakal dibubarkan. Ketika ini perang saraf dan perang media semakin rancak berbanding mana-mana PRU sebelum ini.

Kita telah perhatikan bagaimana Najib Razak menggerakan peranannya sebagai Perdana Menteri yang bertanggungjawap menjalankan Tranformasi Kerajaan dengan penuh saksama tampa mengika siapa status rakyat. Baik mereka benci atau menyayangi Najib cukup ikhlas membantu.

Sebaliknya saingan Najib Razak, Anwar Ibrahim juga tidak kurang hebat tetapi kehebatan yang bercanggah dari perjalanan Najib Razak. Anwar telah lupa diri dari tanggungjawapnya Ketua Pembankang yang sepatutnya meneliti semua janji yang gagal ditepati.

Sebaliknya Anwar terlalu sebok memikirkan bagaimana menjatuhkan Najib. Iya sekarang masa sengit antara kedua pihak. Kali ini Anwar tersalah duga walaupun menggunakan kepakaran Tian Chua dan Sevarasa yang pernah berjaya menjadi mastermind pemisahan Timor Timur daripada Indonesia sekitar tahun 1990an sehingga berjaya. Sebab Dua orang ini jugalah yang menuju ke Filipina 2 hari sebelum Pengganas Sultan Sulu mengganas di Lahad Datu pada 12/2/2013. Agaknya apalah penting sangat kedua orang ini kesana?

Lebih menggamparkan lagi pendedahan Suaram tertabit menyampaian dana sebanyak 2 juta US Dolar kepada pengganas bagi menjawap persoalan pendedahan Presiden Filipina Benigno Aquino III mendedahkan terdapat dalang yang membiayai pencerobohan terhadap Sabah. Tetapi Kiram III juga pernah mengaku tidak punyai wang dan menafikan hubung kait antara Anwar. Kalau difikirkan tidak mustahil ada muslihat sebab lupakah harapannya jika Anwar jadi PM?

Jika difikirkan logik, bagaimana gerila Sultan Sulu mempunyai kelengkapan berupa M16 dan perlancar roket? Bagaimana dengan pendedahan ini Watch "Insiden Lahad Datu : SUARAM Salur 2 Juta US Kepada Penceroboh" on YouTube

Situasi ini belum dijawap Pakatan tetapi keberanian pendedahan ini disokong pendedahan berani Tun Dr Mahathir berkata Pencerobohan Tentera Kesultanan Sulu di Lahad Datuk dan Semporna tidak boleh ditolak sebagai Arab Spring yang terpaksa berbunga sebelum musimnya. Orang yang bijak tidak akan melakukan keburukan menepati tekaaan, tetapi pada masa diluar kesedaran.

Pemberontakan di Syria, Libya dan Mesir meletus dengan bantuan asing dan pendarahan di Lahad Datu dan Semporna juga berlaku menerusi hubungan dan bantuan asing untuk menghilangkan keyakinan rakyat terhadap kestabilan perdamaian dan juga masa depan negara ketika menghadapi pilihanraya. Hujah ini diperkuatkan lagi dengan tindakan Tian Chua dan SuaraKeadilanRakyat.com tidak habis mengeluar kenyataan menghasut rakyat membenci polis dan tentera walaupun ketika 8 orang anggota polis ditembak mati pengganas.

Untuk apa ini? Bukankah untuk menjalankan Arab Spring, para pengikut mesti mempunyai kebencian kepada polis pada tahap yang tinggi?

Kalau tidak bukankah demo sekadar demo tetapi tidak mampu menjadi rusuhan?

Sebenarnya situasi sekarang jelas lebih memihak Barisan Nasional menang besar dalam PRU13, apatah kejadian di Lahad Datu lebih membantu Najib Razak sebagai Perdana Menteri yang cukup ujian malah lulus dalam pelbagai sudut meliputi Ekonomi dan penjanaan peluang pekerjaan, Tranformasi, Kemaskini undang-undang menjadi lebih releven, tanggunjawap menjaga kepebtingan islam dan tranformasi ekonomi islam, pengukuhan dasar kerajaan, kebajikan dan bantuan rakyat, penambah baikan infrastuktur dan akhirnya Najid diuji berkaitan tindakan menjaga keselamatan negara walaupun dengan tekanan dari pelbagai sudut dari luar dan dalam negara.

Semua ini cukup memberi keyakinan Najib cukup bersedia diberi peluang menjadi PM berbanding Anwar amat gagal.

Benarlah kata Tun Dr Mahathir ada baik juga Arab Spring berlaku awal sebelum PRU13.

Sekarang Anwar yang menadah mohon nyawa untuk bernafas dan dengan pulang pula Bala yang cuba menghidupkan lsu pembunuhan Altantuya tetapi gagal. Bergitu Depak gagal! Kemudian dengan tiba-tiba bapa Saiful Bukhari pula membuat U Turn yang Saiful dipergunakan oleh pihak tertentu untuk memfitnah Anwar dalam kes LiwatII.

Hah cukup bernyawakah Anwar..... Senang cakap kenapa sekarang baru hendak U Turn dan kenapa setelah Anwar menang atas skrip Suka Sama Suka.

Dan kenapa Saiful membuat sumpah laknat pada dirinya?

Dan ada bagus juga bapa Saiful buat sumpah laknat yang sumpah laknat sebelum ini pembohong. Cubalah kalau berani kerana benar...

Akhir kata benarkah dana terbaru masuk ke dalam Suaram dan berapa? dan bagaimana dana itu dipergunakan?

Published with Blogger-droid v2.0.10

No comments:

Jadilah Pengikut Pecah Palak Mikir

Langgan Melalui Email

Lagi Post Pecah Palak Mikir