Jadilah Pengikut Pecah Palak Mikir

Thursday, 30 January 2014

Team The Three Sekangkung Kantoi Tipu Twitt Najib

Cuba kita fikir jap.. Twitter apa yang boleh twit secara direct melebihi 140 huruf... Ada cuma cai-cai PR je bole dapat lesen menipu khas untuk menutup pekung kepala pakatan.

Kalau nak menipupun berpada-padalah jangan sampai memperbodohkan diri..


1 comment:

Anonymous said...

RED ALERT....

Blogger Kelab Greenboc.. menunjukkan Hal Sebenar Al-Kafiruuun...cubaan untuk meMURTADkan pembaca Islam...Adakah Ini Blogger Red Bean Army????

http://greenboc.blogspot.com/2014/01/menjelaskan-kekeliruan-dalam-isu.html

Rata-rata banyak penganut Islam di Malaysia terutama di Semenanjung Malaysia dan berbangsa Melayu tidak mengetahui bahawa perkataan “Allah” telah lama digunakan secara aman semenjak dari dulu lagi.

Sebenarnya perkataan “Allah” terdapat di dalam Al Kitab Kristian sebelum isu itu di jadikan polemik. Malah ia digunakan sebelum kewujudan Islam lagi oleh umat Kristian Arab dan umat Arab Jahiliyah yang lain.

Perlu diingatkan bahawa bukan mudah untuk sesorang itu menganut agama Kristian jika dia tidak melalui proses pembaptisan dan proses pengenalan. Lafaz doa iman sahaja itu tidak cukup untuk menjadikan sesorang itu Kristian.

Antara alasannya, “Allah” itu esa dan “Allah” itu bukan dua atau tiga mahupun konsep trinitas. Sehubungan dengan itu, penggunaan perkataan “Allah” itu oleh Kristian adalah menghina Islam dan harus dilarang.

Jika diamati, ketiga-tiga agama besar seperti Yahudi, Kristian dan Islam merupakan agama wahyu. Mana mungkin wahyu itu diberikan oleh Tuhan yang berlainan antara satu sama lain.

Tentu dalam ajaran Islam sendiri melalui Al-Quran dan hadis pun tidak melarang Sang Pencipta itu digelar “Allah”.

Penulis sebenarnya terkilan, kerana Kristian merupakan agama monotheistik yang mengajar konsep ketuhanan yang esa. Konsep trinitas (Trinity) di salah anggap sebagai konsep poleistik.

Bagi Kristian, untuk memahami konsep trinitas ini memang diperlukan keterbukaan hati untuk memandang Sang Pencipta dari sudut pandang yang mengatasi pola berpikir manusia. Ianya hanya mampu difahami atas dasar iman yang berlandaskan cinta kasih.

Kasih tidak mungkin berdiri sendiri, namun melibatkan dua belah pihak seperti kasih suami istri, melibatkan kedua belah pihak, maka disebut sebagai “saling” mengasihi.

Kalau Tuhan adalah kasih yang paling sempurna, maka tidak mungkin Tuhan tidak melibatkan pihak lain yang dapat menjadi saluran kasih-Nya dan juga dapat membalas kasih-Nya dengan darjat yang sama. Jadi Tuhan itu harus satu, namun bukan Tuhan betul-betul sendirian. Jika tidak, maka Tuhan tidak tentu dapat menyalurkan dan menerima kasih yang sejati.

Alert @Gelombangkick, @FlyingKick, @Apa Nama, @A.K.Jasin, @ Dinturtle, @melayumaju, @Tranungkite, @Syed Outsidethebox, @helenang, @chedet, @cahaya la majid, @thekualalumpurchroniche, @

Saya yakin penulisan asal ditulis oleh Paderi Kristian dr Indonesia.... Waspadalah Melayu Islam...

Isu Terkini

get this widget here